perjalanan kopdar yang sial


Perjalanan Kopdar yang sial

Tanggal 20 Maret 2008, hari ini seperti biasa gak ada yang special sampe sore hari pun gak ada yang special kejadian yang membuat gw teringat, jam dinding menunjukan pukul 15:00 saatnya siap-siap mandi bersih2 badan untuk kerja sebagai penjaga warnet yang terletak dirawamangun.

Liburan 3 hari yang mendekati hari minggu (lumayan panjang liburnya) gw jaga warnet kebetulan mulai jaga jam 4 seperti biasa gw buka Yahoo messenger untuk mulai chatting, kebetulan dalam rangka liburan ini anak JGC 9 pada ngajak kopdar di tempatnya Ivan lokasinya di parung persisnya deket terminal parung, nahhh… kebetulan hari ini berangkatnya gila aja kan masa gw pulang dari warnet diajak ke parung sedangkan pulangnnya aja jam 11 malem dari warnet gw, tapi gw gak abis pikir gw niat mo ketemuan juga sih sama anak-anak JGC9 gw SMS aja si reko sahabat gw di tongkrongan saunksi muka horor ” ko belaga gila yuks, kita keparung ada kopdar disana , berangkat jam 11 malem setelah gw pulang jam 11 dari warnet”dia bilang “ok tapi no money gw” gw baless “sloooww”. persetujuan telah terjadi antara gw dengan si muka horor.

Akhirnya jam 11 tiba, dan waktunya gw pulang kerumah setelah jaga warnet 8 jam lamanya, passs sampai di rumah gw liat segrombolan anak saunk masih nongkrong, gw naro motor trus gw samperin deh tuh ana- yang kumpul dirumah kiting, ternyata reko si muka horor udah nugguin, wah jadi beneran kayaknya nih(dalem hati), yaudah gw sebelom berangkat gw benerin kompinya kiting dulu kebetulan reko dimintain tolong sama kiting, selesai sudah…. waktunya beraksi, si muka horor siap2 pake jacket, sepatu dan laen2, sebelum berangkat gw pamit sama anak saunk yang masih nongkrong, tapi sebelumnya nanya keparung paling deket lewat mana?? mereka bilang ada yang lewat depok, ada yang bilang lewat depan UIN, pusing gw mo lewat mana au ah gw berangkat aja sama reko dengan santai nya gw bilang sama anak2 “ok gw cabut….(sambil melambaikan tangan +nyengir)”.Sebelum berangkat gak lupa gw isi bensin motornya reko sedikit boros karena knalpotnya di bobok motor beberapa menit kemudian Kawasaki Kaze R tahun 2004 itu udah penuh bensinnya, saatnya berangkat, dengan percara dirinyanya gw yg nyetir tuh motor reko yang punya motor gw boncengin, dengan lihainya gw bawa tuh motor reko simuka horo bilang ” leh lo mahir juga bawa motor gw” gw sauting “lo jangan ngomong gitu ko… kemaren gw di gituin masuk lobang gede, sampe mati mesinnya motor vespa gw”. Posisi gw kebetulan pas di depan mall Arta Gading, berbelok ke arah cawang.

Semangat turring bekobar-kobar munkin kalo diliat di komik udah super saiya 2 (dragonball kaleeeeh) jam menunjukan angka 00:25 dan kecepatan motor mengarah jarum ke 65km/Jam, Ngeeeenggggggg……. kecepatan menunjukan 70km dan melewati playover di ITC cempaka mas, langsung menuju cawang pass ngebut sekitar 70 km/jam di depan tatapan mata gw ada jalanan rusak sekitar 10 meter, gw hanya menurunkan kecepatan sampai 60 km/jam, posisinya reko menaikan pantat dengan tujuan gak merasakan jalanan yang kayak amplitude radio gak beres gitu, nguuung gruudukduk gruduk TIBA TIBA……….. lobang besar segede kuburan cina atau mungkin segede lobang buaya di depan gw, kaget bukan kepalang, pas ban depan masuk kelobang temen gw si muka horor nemplok di punggung gw mungkin bentuknya gw berdua udah kayak sibuta dari goa hantu dan kliwon shooting lagi naek motor(sibuta dari goa hantu’ friend) sekonyong-konyonh jalan 60km/jam gak beraturan lama-lama kekiri dan keiri akhirnya nyungseb.Keadaan disana gelap, mungkin waktu menunjukan jam 2 lebih gw ngerasa kok trotoar empuk banget, apa mungkin ada galian kabel inirasanya seperti tanah, pala gw nyungseb duluan banren punggung gw, pas mata mulai gw naikna untuk melihat sekitar ternyata Allhamdullilaaaaaahhh ternyata ada tumpukan rumput yang sudah panen oleh para petani rumput yang ada disekitar situ untuk di jual dan semua berantakan ancur, kalo kata orang ganteng bisa dibilang benyek gituu, wah gak abis pikir mungkin kalo gak ada rumput yang panen di tumpuk di pinggir trotoar dengan tinggi sekitar 40cm pass untuk mendarat kepala, bahu, sekaligus kadua kaki gw, oh iya si reko muka horor juga, munkin tangan atau punggung gw dah retak dan gw jadinya bukan keparung melainkan ke rumah sakit. Terlintas melihat keadaan sektar berniat untuk pulang tapi dalam hati berfikir udah pamit manis-manis, nanya jalan, beli bensin, masa harus pulang dengan keadaan kecenglak dikit, saligus tanah di seluruh badan huahahahahahah gak lucu ah yang ada gw dapet cemoohan, ceng’an, sekaligus ketawa terbahak-bahak yang membuat orang murtad+sakit hati, gak mau!!! gw harus sampe parung ini sebuat pilihan dan kesempatan.

Jalan sekitar jam 3 udah sampe jalan raya bogor meraba-raba seluruh jalanan dengan bertanya setiap orang yang bisa ditanya “mas kalo jalan keparung lewat mana ya?” jalan lagi sampai disuruh belok sama orang penjaga celular sampe lampumerah menuju depok trus disuruh ikutin jana lagi sampe lampu merah berikut gak tau apa namanya sampe-sampe daerah tak merdeka kemungkinan karena daerah yang rimbun pohon dan jalanan sedikit aspal menuju terminal parung, sampai akhirnya tiba dengan selamat dan si muka horor di stasiun parung gw telp lays (pak RT JGC9), telp mati gak bisa nyambung, gw telp mimi ternyata masih bangun, selamat semakin dekat gw minta jemput di polsek terminal parung 10 menit, 15 menit, 20 menit, 25 menit akhirnya dateng juga ivan(ipang anak JGC9) dengan si Lemon bidaari makasar (carolina anak JGC9) akhirnya gw ikut dengan mereka, jalan setapak-demi setapak di jalaninternyata lama jemputan bukan berarti jauh juga tapi serem sama halnya gw menoleh melihat penumpang gw yang di gonceng di balik punggung gw, asli serem gak beres tuh kampung parung rumput yang tingginya satu setengan meter menjulang tinggi menghilangkan pandangan kearah kanan dan kiri, mungkin kalo ada yang begal juga gak bakalan ada yang nolong apuuunnn daaaahhh

sampe di parung jam 4 tepat, gw nongkrong disaunk sama Reko, ivan(tuan rumah), mimi(adik gw di JGC9) dan lemon, ngerokok dibikinin mie sama mimi, wah…… akhirnya sampe dengan selamat. Alhamdulillah pulang juga gak ada kejadian apa-apa cuman beliin sayapnya motor reko yang somplak trus ngeliat lobang buaya yang semalem di hajar ban depan motor reko, pasti gw inget kejadian gila sama reko ini dan gw abadiin di blog ini.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s